Mengapa Pembalut dari Kain (Cloth Pad)?

Sudah waktunya kita peduli dengan lingkungan. Kalau tidak dari sekarang, mau mulai dari kapan? Mulailah dari diri kita sendiri dan mulailah dari hal yg kecil. Walaupun terlihat tidak berarti namun kalau kita lakukan setiap hari pasti akan ada bedanya. bayangkan kalau berawal dari diri kita, lalu anak kita, orangtua kita, keluarga kita, teman kita. Waah, jadi banyak juga kan.

Wanita setiap bulan mengalami siklus bernama menstruasi dimana di zaman sekarang ini sudah hampir semua wanita menggunakan pembalut disposable. kayaknya dah jarang banget ditemuin generasi sekarang yang pake pembalut dari kain. kayaknya dulu nyokap masih pake tapi sekarang dah gak lagi. ngikut anaknya. he3x… padahal ternyata…. dah berapa banyak sih sampah yang sudah kubuang dan sulit terurai semenjak pertama kali aku mens. kalau memikirkan kontribusiku merusak bumi selama aku hidup kok aku rasanya sedih ya. gak bisa jaga bumi. bumi kayaknya sudah menderita, panasnya dulu dengan sekarang beda banget. ingat dulu waktu pulang sekolah, jam 12 siang jalan kaki, panas memang, tapi panasnya beda banget dengan panas jam 12 siang sekarang ini. lihat sekeliling, pohon-pohon sudah jarang kutemui. lewat depan sekolahku yang dulu dan jalan-jalan yang pernah kulalui. dulu ada pohon tempat berteduh di kala panas, hanya beberapa saat dimana aku merasa kepanasan karena tidak ada pohon. sekarang pantesan aja gak ada anak sekolah yg jalan kaki, panas banget, gak ada pohon di jalan2 itu.

Anyway, ngelantur sampe ke jaman sekolah dulu, intinya aku sekarang ini mulai beralih ke pembalut yg terbuat dari kain. klu istilah inggrisnya cloth pad. search aja di google dg keyword cloth pad. dah banyak negara yang wanitanya sadar lingkungan dan menggunakan cloth pad ini. tapi herannya, di Indonesia aku belum banyak menemukan para wanita yg membahas ini. geretan d jadinya, akhirnya nyoba nulis unek2ku ini. jarang nulis blog, sukanya baca aja punya orang. he3x.. tapi untuk info yg satu ini, duh kok kita kalah ya sama ibu2 malaysia yang udah peduli hingga sampai masalah pembalut ini. kalau untuk cloth diaper, aku udah acungin jempol d utk ibu-ibu Indonesia. tapi kalau pembalut, utk masalah kewanitaan ini masih kurang dibahas. kenapa ya? padahal bahannya sama kok kayak cloth diaper. cloth pad ini biasanya dijual barengan sama yg jual cloth diaper. dan tahukah kau, saat ini belum ada yg buatan Indonesia. hiks3x…. padahal buatnya gampang banget. aku juga pengen buat, tp aku gak bisa jahit. he3x…. ngomong thok….

mudah2an saran2ku ke pembuat cloth diaper buatan indonesia, diterima. dan aku bisa beli dg harga murah. he3x….

mungkin semua pada kepikiran males banget sih pake cloth pad, gak praktis banget. eits, jgn salah, cloth pad sekarang juga mengalami perubahan. mungkin jaman dulu cloth pad buatan nyokap itu, dari bahan handuk dan makenya pake peninti. he3x…jelek banget ya… sekarang orang sudah lebih creative, ngikut model disposablenya, pake wings ada yg pake snap tp ada juga yg pake velcro. recommend pake snap, lebih tahan lama dan tidak gatal. klu velcro kena kasar2nya itu bikin gatal katanya. makanya aku gak mau beli yg velcro. aku beli clothpad yg direview bagus di salah satu penjual clodi (cloth diaper) dgn harga yg lebih terjangkau. utk reviewnya akan kubahas tersendiri ya. trus sebutan cloth pad itu sendiri, sekarang kita sebutnya cloth pad, mama pad, comfort pad, lebih bagus kan? dibandingin nyokap dulu nyebutnya duk. apaan duk? gak ngerti d, anak jaman sekarang. anak-anak jaman sekarang musti diajarin utk peduli lingkungan. buang sampah ditempatnya, kurangi penggunaan plastik, bedakan sampah kering, sampah basah. kalau orangtuanya gak pernah ngajarin ya susah. di sekolah gak berani buang sampah sembarangan takut dimarahi guru, di rumah ibunya sendiri buang sampah seenaknya di depan matanya. duh, ibu… gemes d aku kalu liat itu. ibu-ibu gendong atau gandeng balita, dengan tanpa perasaan bersalah buang sampah di jalan. tuing….hhhhh….gemes banget…. ibuuu….anakmu piye nanti, gak peduli juga dia. karena dia gak ngerti kalau itu tuh berbahaya juga. berbahaya bagi lingkungan….klu banjir siapa yg disalahkan….kita juga manusia yg penyebabnya…

ayo, ibu-ibu indonesia mulailah beralih ke cloth pad, disamping lebih nyaman, environment friendly, ternyata efeknya bagi kesehatan wanita juga baik. karena berdasarkan penelitian ternyata disposable pad itu banyak yg memakai pemutih sehingga dapat menyebabkan masalah keputihan dan masalah2 kewanitaan lainnya.

ingin buat sendiri di rumah? tapi gak tahu caranya? gak usah bingung, banyak sekali informasinya di google. atau kamu bisa klik disini http://how-to.wikia.com/wiki/How_to_make_a_reusable_menstrual_pad

atau disini http://www.diapersewing.com/clothpads.htm

sudah waktunya kita beralih lagi ke alam dengan cara yang lebih kreatif, bangsa Indonesia jangan mau kalah dengan Malaysia. Homemade Clothpad malaysia sudah banyak lho. produsen clodi masih banyak yg ragu membuat ini, masih menunggu pasar. gimana pasar mau menyambut kalau kita yg ditunggu, he3x…gimana sih bingung sendiri.

aku ingin mulai dari diriku sendiri, dari yg kecil, yg bisa kulakukan sekarang. aku beralih ke cloth pad, bisa dipake wat panty setiap hari. jadi gak perlu beli panty liner lagi. irit, ramah lingkungan lagi. mungkin sekarang ini, next mo ganti sabun cucinya yg ramah lingkungan jg. tp gak bisa sekaligus. jadi satu persatu dulu. tapi setidaknya aku bantu bumi walaupun hanya sedikiiiit sekali. mudah2an yang lain juga ikut, satu dua lama2 banyak….

tapi aku gak terlalu fanatik juga sih bantu bumi, bantu bumi kalau kitanya juga gak nyaman ya susah juga kan. pake cloth pad memang nyaman banget sih, serasa gak pake. jadi alhamdulillah d, bisa ikut bantu walau sedikiiit sekali. masih egois ya aku. ;(

aku pertama kali nyari clothpad tentu saja yang termurah. ngubek-ngubek online kok ga ada yg dijual. akhirnya dengan sangat terpaaaksaaa… sebenarnya paling anti yg namanya belanja online pake paypal/kartu kredit takut banget aku kena tipu. klu disini aja sih dah biasa tinggal transfer aja, manual. akhirnya aku menemukan kalau ada yg menawarkan jasa pembelian pake paypal. jadinya kyk aku pinjam uang dia dl, feenya 5% dan klu krg dari itu kenanya Rp 25.000. wah orang ini dah yg paling murah. he3x… jadi dapetlah aku 6 panty liner dari toko etsy. bahannya dari flanel. aku pikir gpp lah, wong aku baru mo nyoba. tapi ternyata hampir 2 minggu lebih gak datang-datang. aku masih suka iseng nyari-nyari. ternyata di Indo itu ada yg jual, tapi dia itu cuma accessories tambahan dari yg suka jualan cloth diaper. wah, kalau tahu gitu kan aku gak perlu repot-repot impor walaupun jatuhnya lebih mahal. setelah cari info sana sini, dapetlah rekomendasi satu merk. lebih murah, gampang dicuci dan cepat kering.

aku sekarang ini berarti pake cloth pad dari 2 bahan :

1. dari wahm terbuat dari bahan flanel

2. dari fuzzibunz terbuat dari bahan micro fleece, baliknya dari PUL (mencegah bocor)

Ini review aku setelah penggunaan 1 bulan lebih, bisa juga baca disini :

1. WAHM (bahan flanel)

Panty Liner from emmastar at etsy

Panty Liner from Emmastar@etsy

Kelebihan:

  1. lembut
  2. tidak panas
  3. tidak berasa pake panty, serasa pake celana dalam aja

Kekurangan:

  1. kegunaan hanya untuk panty liner saja karena tipis dan ukuran kecil karena memang aku beli yang panty
  2. tidak dapat menahan bocor klu sedang menstruasi>> ya iya lah namanya juga panty ;)
  3. nyuci noda agak susah, harus benar-benar dikucek supaya nodanya cepat hilang.
  4. kering agak lama, perlu seharian penuh dengan panas yg terik.
  5. agak berbulu tapi tetap nyaman

2. Fuzzibunz comfort pad ukuran super (paling besar)

Fuzzi

Fuzzibunz Comfort Pad

Kelebihan:

  1. permukaannya lembuut banget
  2. gak panas kyk pake cd aja
  3. nahan bocor pas lagi banyak-banyaknya sampe kira-kira 4 jam
  4. gampang banget dicucinya, klu aku pake sebagai panty itu kan ada noda (maaf ya) kuning2 sedikit gitu. aku kucek-kucek pake sabun sedikit (sabun apa aja) ga terlalu lama dah ilang nodanya. gak berbekas padahal permukaannya putih loh. FYI aku pake sebagai panty itu setiap hari loh. waktu aku haid, pas lagi banyak-banyak memang harus memastikan darah benar-benar bersih ya. tapi itu juga gak masalah kok, nodanya bisa hilang gak berbekas. cuma mungkin nguceknya jgn terlalu keras mungkin ya. karena waktu itu aku takut gak bisa hilang, jadinya nguceknya agak keras, jd klu diperhatikan benar2 jd agak tipis gt. tp daya serap gak berubah kok. overall bagus banget gampang nyucinya. padahal aku plg males disuruh nyuci cd, tp klu ini aku rela aja. gampang, kasi sabun dikit, kucek2, bilas di kran. voila…selesai lsg jemur di bawah AC. he3x…
  5. cukup cepat keringnya klu aku kan cuci pake tangan. klu aku meras airnya bener2 kenceng dan AC dua nyala semua malam jam 9-10 dicuci paginya dah kering. apalg klu dikeringin pake mesin cuci (tp gak boleh yg di mesin cuci lsg kering ya jd musti mesin cuci semi automatis top loading atau dual tabung itu).
  6. gak berasa pake pembalut, nyaman banget meski lg banyak-banyaknya. gak ada masalah wing plastik mengkerut kena kulit. ;)
  7. karena aku tidak terlalu bermasalah di bagian kewanitaanku jadinya aku gak bisa memberi kesaksian bahwa bisa mengurangi masalah kewanitaan seperti keputihan, tp karena dari beberapa review ada yg merasakan ini jadi aku merasa perlu mencantumkan ini sebagai kelebihan clothpad. clothpad ya tanpa menyebut merk jadi untuk semua pembalut kain cuma aku cantumin di bagian ini.

Kekurangan:

  1. kalau lagi banyak-banyaknya kyknya musti ganti tiap 2-3 jam d untuk amanya. karena seperti yg aku review di atas itu tahan sampai 4 jam dengan kondisi sisi wing nya itu dah merah semua dan jahitan di sekiling bahan PUL (yg berwarna) itu dah merah semua. tapi itu gak tembus celana dalam, tapi kalau aku diamkan lebih lama mungkin bisa kejadian. he3x…
  2. tidak boleh menggunakan pelembut, klu yg suka pake pelembut/pewangi mungkin agak2 gak suka ya. tp klu aku sih tidak masalah, malah enak lebih hemat dan sehat.
  3. karena ukuran super jd klu dipake panty agak tersa ganjal di cd, tp gak masalah kok aku tetap merasa nyaman.

Review kelebihan dan kekurangan cloth pad yg lain bisa dibaca di website-website berikut ini sebagai bahan pertimbangan:

  1. http://clothdiapermalaysia.com/2009/11/womens-cloth-pads-liners-in-malaysia
  2. http://clothpads.wikidot.com/why
  3. http://en.wikipedia.org/wiki/Cloth_menstrual_pad
  4. http://javaleste.multiply.com/journal/item/143/REVIEW_CLOTH_MENSTRUAL_PAD_SDB_HH_FB_Lunapad_MT_Imse_KND_SMJAE
  5. http://readmine.multiply.com/journal/item/93/Tentang_Menstrual_Pad
  6. more review on cloth pad brand http://clothpadreviews.makeforum.org/cloth-pad-reviews-f1.html

4 responses to “Mengapa Pembalut dari Kain (Cloth Pad)?

  1. mba, beli cloth panty linernya dimana ya? & harganya berapa (yg flanel & fuzzibunz)? di jakarta beli dimana? aku jg tertarik mau beli, takut pake pembalut biasa katanya mengandung dioxin. infonya please. tx

    • allo mbak. klu di jakarta sekarang gak usah repot lagi. karena dulu aku sampe ngubek-ngubek gak ketemu. sekarang di aku bisa pesen. utk lebih detail harga dan spesifikasinya bisa dicek di http://jualclothpad.blogspot.com.
      mo nanya2 dl bisa sms ke 0819-32094054 or
      email ke: outletmeyza@gmail.com or
      gtalk: outletmeyza
      ditunggu ya partisipasinya, pengen ikutan partisipasi ramah lingkungan klu kita sendiri ga nyaman jg gak bisa. klu ini dijamin d, kita nyaman bgt. ;)
      oiya, yg bahan flanel lom ada di indo, aku sendiri lg dalam proses ingin produksi tp masih blm sempet. nanti kalau sudah produksi sendiri, pasti bakal diinfokan.

  2. Hai hai.
    Ternyata ada juga yang pake cloth pad…
    *nyari temen*

    Ohya, saya punya website, gak khusus CP sih, tp banyak juga reviewnya…

    http://www.indirasiregar.com/en/index.php?option=com_content&view=category&layout=blog&id=38&Itemid=67

    Terus, sekedar info barangkali blm tau, sekarang udah ada produk lokal, merknya GG Menstrual Pad. Banyak yang jual di Multiply kok. Harga < 30ribu.

  3. hye. feel free to check my link that selling various brand of clothpad n now have september promotion! @ [https://facebook.com/diamond.shoppe]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s